| Home | Who is Nunu | Nunu's CV | Portfolio | Award | How to buy | Ebook & Kursus | Confirmation | Forum | Article | Contact Me |

 
 
A SHORTCUT TO IDEAS

Pemain pemula di tim kreatif seringkali merasa kebingungan ketika mulai membuat suatu campaign.  Dari mana harus mulai? Apa yang harus dilakukan?  Apakah langsung membuat scetch, storyline dan script?  Atau bagaimana? 

Dalam review pertama, seringkali finished script belum lah diperlukan!  Sebab yang lebih penting adalah ide, ide dan ide!  Konsep dan konsep!  Nah masalahnya, binatang apa sih konsep itu???  Kok diributin amat??

Seorang teman memberikan definisi yang cukup baik mengenai konsep: pemikiran terpadu (thorough thinking) untuk penyelesaian masalah.  Hihi.. mungkin temen saya itu orang yang melihat bahwa hidup ini penuh dengan problema, sehingga selalu perlu solusi.  Tapi menurut saya, konsep itu juga bisa berarti ‘pemikiran terpadu untuk menuju ke suatu tujuan tertentu’ (certain objective).

Apa pun definisinya, yang penting bagi praktisi adalah: gimana mencarinya?  Apa tips dan tehnik untuk mencipta konsep?  Nah, mungkin urutan ini bisa menjadi clue yang membantu: 

  1. biggest issue against the brand
  2. concept statement
  3. slogan crafting
  4. campaign idea to convey
 

Urutan pertama adalah analisa, yang biasanya dilakukan dengan sangat komprehensif (oleh client service dept.) dengan analisa SWOT dll. dsb.  Ya emang perlu sih.  Tapi cobalah kita tangkap esensinya saja, coba tangkap isu terbesar yang dirasakan oleh konsumen pada saat itu.  Itulah yang dilakukan oleh Neil French ketika mengkomunikasikan Panadol.  Ia hanya peduli dengan isu yang berkembang saat itu: di mana orang harus menelan dua pil aspirin sekaligus untuk menghilangkan sakit kepala; fakta yang membuat orang seringkali berfikir..’kenapa sih ngga membuat obat yang lebih ampuh, sehingga kita tak perlu menelan dua pil?’  Nah, itulah yang dilakukan Panadol: menciptakan formula khusus agar orang cukup menelan satu pil saja.

Yang kedua, yakni pembuatan concept statement, ini sebenarnya hanyalah bentuk pemikiran kita, yang nantinya harus di implementasikan dalam berbagai materi.  Statement ini kurang lebih juga merupakan cerminan dari strategy yang dipilih, yakni yang merupakan WHAT TO SAY brand.

Cara paling indah, tajam, dan kelak sangat bermanfaat bagi kampanye brand adalah penciptaan slogan yang memorable and unique.  Untuk contoh kampenye Panadol, French menggunakan slogan yang sangat sederhana: one is enough.  Ya, slogan memang seharusnya menjadi cerminan paling sederhana dari positioning brand (lihat artikel 10).

Setelah itu, ide eksekusi deh… apa saja sih cara yang paling unique and memorable untuk menyampaikan pesan ‘one is enough’ pada saat itu di tempat itu?  Di sinilah kepekaan dan wawasan insan kreatif diperlukan.  Mr French dengan jeli memotret slogan ‘one is enough’ itu dengan menampilkan sosok mirip George Bush dan anaknya, yang sedang menggemparkan dunia dengan serangan ke Irak dan Afghanistan itu.  Jadilah sebuah iklan yang simple, mengundang senyum, namun juga menyampaikan pesan produk secara sangat jelas: one is enough.  Phew!  

 
 
 
© 2007 - 2017 Modern School of Copywriting